Pengertian Kultur Jaringan dan Manfaat Kultur Jaringan Lengkap!

0 5

Pengertian Kultur Jaringan

Kultur jaringan merupakan metode guna mengisolasi salah satu bagian dari tanaman seperti sekelompok sel ataupun jaringan yang ditumbuhkan dengan kondisi aseptik, yang dapat menyebabkan bagian tanaman tersebut untuk memperbanyak diri tumbuh menjadi sebuah tanaman yang lengkap kembali. Adanya teknik kultur jaringan menjadi salah satu cara untuk memperbanyak tanaman secara vegetatif. Pengertian kultur jaringan ialah teknik memperbanyak tanaman dengan menggunakan cara isolasi salah satu bagian tanaman seperti daun, mata tunas, dan untuk menumbuhkan bagian-bagian tersebut ke dalam media buatan secara aseptik dimana kaya akan nutrisi dan zat pengatur tumbuh dalam wadah yang tertutup yang dapat tembus cahaya sehingga bagian-bagian tanaman tersebut dapat memperbanyak diri serta bergenerasi menjadi sebuah tanaman lengkap.

Pengertian Kultur Jaringan

Prinsip
Prinsip utama dari kultur jaringan ini adalah perbanyakan tanaman dengan memakai bagian vegetatif tanaman yang menggunakan media buatan dan dilakukan di tempat yang steril. Berbeda dari teknik untuk memperbanyak tanaman secara konvensional, teknik kultur jaringan merupakan teknik yang dilakukan dalam kondisi aseptik di dalam sebuah botol kultur dengan medium serta pada kondisi tertentu. Oleh sebab itu, teknik pengertian kultur jaringan dapat disebut kultur in vitro. Dikatakan in vitro yang merupakan kata dari bahasa latin yang berarti ”didalam kaca”. Teori dasar dari teknik kultur in vitro adalah Totipotensi. Totipotensi mempercayai bahwa setiap bagian-bagian tanaman dapat berkembang biak, hal ini karena seluruh bagian tanaman tersebut terdiri dari jaringan-jaringan hidup. Oleh sebab itu, semua organisme-organisme baru yang berhasil tumbuh akan mempunyai sifat yang sama persis dengan induknya tersebut. 

Prasyarat
Kultur jaringan membutuhkan beberapa prasyarat guna mendukung kehidupan jaringan yang dikembangbiakkan tersebut. Salah satu hal yang penting adalah sebuah wadah dan media tumbuh yang cukup steril. Media tersebut akan digunakan sebagai tempat bagi jaringan tanaman untuk dapat tumbuh serta mengambil nutrisi yang dapat mendukung kehidupan jaringan tersebut. Media tumbuh akan menyediakan bahan-bahan yang dibutuhkan jaringan tanaman untuk hidup serta memperbanyak diri. 

Syarat-syarat :

Sejarah Kultur Jaringan

Sejarah Kultur Jaringan

Setelah mengetahui tentang pengertian kultur jaringan, berikut ini sejarah kultur jaringan tersebut. Perkembangan kultur jaringan dimulai sejak tahun 1838 ketika Schleiden dan Schwann mengungkapkan mengenai teori totipotensi yang menjelaskan sel-sel bersifat otonom, serta prinsipnya yang dapat beregenerasi menjadi tanaman lengkap. Teori yang dikemukakan tersebut menjadi dasar dari spekulasi Haberlandt pada abad ke-20 awal yang menjelaskan jaringan tanaman yang diisolasi dan dikultur dapat berkembang menjadi sebuah tanaman normal dengan cara melakukan manipulasi terhadap nutrisi dan kondisi lingkungan. Walaupun pada awalnya usaha yang dilakukan oleh Haberlandt pada tahun 1902 mengalami kegagalan, akan tetapi Carrel, Harrison, dan Burrows pada tahun 1907-1909 berhasil untuk mengkulturkan jaringan hewan dan manusia dengan cara in vitro. 

Keberhasilan dari teknik kultur jaringan sebagai sebuah sarana untuk memperbanyak tanaman secara vegetatif pertama kali pada tahun 1934 dilaporkan oleh White, yaitu dengan keberhasilannya untuk kultur akar tanaman tomat. Pada tahun berikutnya yakni tahun 1939, White, Nobecourt, dan Gautheret berhasil untuk menumbuhkan kalus tembakau dan wortel dengan cara in vitro. Setelah perang dunia II, perkembangan kultur jaringan menjadi berkembang pesat dan menghasilkan penelitian-penelitian yang mempunyai arti penting untuk dunia pertanian, hortikultura, dan kehutanan.

Pada awalnya, teknik kultur jaringan tanaman yang berada dibelakang kultur jaringan manusia. Keterlambatan tersebut disebabkan karena hormon tanaman. Kemudian ditemukan auksin IAA pada tahun 1934 oleh Haagen-Smith dan Kogl yang membuka peluang besar untuk kemajuan dari teknik kultur jaringan tanaman. Pada tahun 1955 ditemukan kinetin (suatu sitokinin) yang membuat kemajuan teknik kultur jaringan menjadi semakin berkembang pesat.

Kemudian oleh Miller mempublikasikan tulisan “kunci” yang menjelaskan bahwa interaksi kuantitatif yang terjadi antara auksin dan sitokinin memiliki pengaruh untuk menentukan tipe pertumbuhan dan peristiwa morfogenetik yang ada di dalam tanaman. Penelitian kedua yang dilakukan oleh ilmuwan tersebut terhadap tanaman tembakau yang menyatakan bahwa rasio yang tinggi diantara auksin terhadap sitokinin akan menginduksi morfogenesis akar, rasio yang rendah akan menginduksi morfogenesis pucuk. Akan tetapi, pola yang demikian tidak berlaku untuk semua spesies tanaman.

Ditemukannya prosedur perbanyakan dengan cara in vitro terhadap tanaman anggrek Cymbidum pada tahun 1960 oleh Morel, dan diformulasikannya dengan komposisi medium konsentrasi garam mineral tinggi oleh Skoog dan Murashige pada tahun 1962, semakin mempercepat perkembangan teknik kultur jaringan pada berbagai jenis tanaman yang lainnya.

Perkembangan pesat dimulai di negara Prancis dan Amerika, kemudian dikembangkan dibanyak negara, salah satunya di Indonesia, dengan prioritas penggunaan tanaman yang mempunyai arti penting bagi tiap-tiap negara. Dengan berkembangnya penelitian dalam dua dekade terakhir telah memberikan banyak sumbangan yang sangat besar. Jumlah penelitian serta penggunaan dari teknik kultur jaringan akan terus meningkat pada masa mendatang. 

Tipe Kultur Jaringan Teknik kultur jaringan merupakan teknik perkembangbiakan tanaman dengan cara vegetatif serta bersifat aseptik yang menggunakan botol/wadah yang dapat tembus cahaya. Untuk menggunakan teknik kultur jaringan, terdapat beberapa teknik kultur sebagai berikut : 

  1. Kultur Haploid
  2. Kultur Protoplasma
  3. Kultur Suspensi
  4. Kultur Kalus
  5. Kultur Organ
  6. Kultur Biji

Metode Kultur Jaringan

Metode Kultur Jaringan

Teknik kultur jaringan dapat dilakukan dengan metode-metode yang akan dijelaskan dibawah ini. Macam –macam metode pada teknik kultur jaringan dapat ditinjau dari macam media tanam, eksplan yang dipakai atau bahan, dan cara pemeliharaannya. Berdasarkan dari macam media tanam yang dipakai, metode kultur dibedakan sebagai berikut : 

  1. Metode Padat (Solid Method)
  2. Metode Cair (Liquid Method)

Apabila ditinjau berdasarkan eksplan atau bahan yang dipakai, metode kultur dibedakan menjadi: 

  • Kultur Antera
  • Kultur Meristem
  • Kultur Endosperma
  • Kultur protoplasma
  • Kultur spora
  • Kultur Suspensi sel, dan lain sebagainya

Cara Pemeliharaan
Supaya eksplan yang ditanam tersebut dapat tumbuh hingga menjadi kalus dan kemudian dapat menjadi planlet, diperlukan pemeliharaan yang tepat dan rutin. Ketika eksplan sudah waktunya untuk dipindahkan, maka segera dipindahkan eksplan tersebut ke lingkungan hidup luar, jika tidak pertumbuhan eksplan tersebut akan terhenti atau mengalami browing (tekontaminasi oleh bakteri atau jamur). 

Tahapan Kultur Jaringan

Tahapan Kultur Jaringan

Untuk membantu proses replikasi tanaman dengan menggunakan teknik kultur jaringan harus dengan melalui serangkaian proses-proses. Adapun tahapan-tahapan kultur jaringan tersebut antara lain : 

  1. Pembuatan Media
  2. Inisiasi
  3. Sterilisasi
  4. Multiplikasi
  5. Pengakaran
  6. Aklimatisasi

Manfaat Kultur Jaringan

Manfaat Kultur Jaringan

Manfaat kultur jaringan salah satunya sebagai teknik perbanyakan massal tanaman yang pada biasanya lambat dengan menggunakan metode konvensional dalam jumlah yang besar dapat tumbuh dalam waktu singkat, dapat memperoleh tanaman yang bebas dari virus. Untuk lebih lengkapnya, berikut manfaat kultur jaringan : 

Meskipun teknik kultur jaringan mempunyai banyak manfaat kultur jaringan terhadap reproduksi tanaman, namun teknik kultur jaringan ini juga mempunyai dampak negatifnya. Teknik kultur jaringan memerlukan individu yang yang mempunyai keahlian dalam bidang tersebut, hal ini karena tanpa adanya keahlian teknik tersebut cenderung gagal. Modal awal untuk menggunakan teknik tersebut relatif mahal, dan bibit yang dihasilkan juga harus diaklimatasi terlebih dahulu, hal ini karena kondisinya yang cenderung aseptik dan lembab. Oleh sebab itu, perlu diperhatikan juga penggunaan teknik tersebut agar tidak menimbulkan kerugian.

Manfaat kultur jaringan dalam budidaya buah : 

Kerugian menggunakan teknik kultur jaringan dalam budidaya buah : 

Dari pengertian kultur jaringan yang telah dijelaskan diatas, kultur jaringan memiliki teori dasar dari teknik kultur in vitro adalah Totipotensi. Teori tersebut menjelaskan bahwa setiap bagian-bagian tanaman dapat untuk dikembangbiakkan, hal ini karena seluruh bagian-bagian tanaman tersebut terdiri dari jaringan-jaringan hidup. Oleh sebab itu, organisme baru yang berhasil untuk ditumbuhkan dapat mempunyai sifat yang sama dengan induknya. 

Contoh dari beberapa tanaman yang berhasil untuk dikembangbiakkan dengan memakai teknik dari kultur jaringan antara lain : 

  • Anggrek cattleya
  • Jati mas
  • Kelapa sawit
  • Pisang abaka
  • Pisang lampung

Tanaman pisang lampung merupakan salah satu dari hasil kultur jaringan yang mempunyai sifat baik, yakni dapat tahan terhadap berbagai jenis penyakit dan hama, lebih cepat berbuah, dan lain sebagainya.

Itulah pengertian kultur jaringan dan manfaat kultur jaringan. Masyarakat dapat dimudahkan dan mendapat keuntungan dari adanya kultur jaringan.

Sumber : http://woocara.blogspot.com/2016/02/pengertian-kultur-jaringan-dan-manfaat-kultur-jaringan.html#ixzz5hMNR5wJ0

Leave A Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.