Kerajinan tas “decoupage” produk Boyolali banyak diminati

0 13

Boyolali (Antaranews Jateng) – Kerajinan tas “decoupage” atau dengan seni lukis dari bahan baku anyaman daun pandan dan kertas tisu produksi seorang pengrajin asal di Desa Gagaksipat, Kecamatan Ngemplak Kabupaten Boyolali, ternyata banyak peminatnya.

Siti Restanti seorang pengrajin asal Desa Gagaksipat, Kecamatan Ngemplak Kabupaten Boyolali, Rabu, mengatakan awalnya membuat kerajinan tas “decoupage” dengan seni lukis tersebut merasa iseng dengan bahan anyaman daun pandan dan kertas tisu, tetapi ternyata banyak mempunyai nilai ekonomi dan digemari masyarakat.

“Saya kemudian melakukan inovasi dan lebih kreatif lagi untuk mengikuti corak dan model yang sedang ngetren di masyarakat guna menarik para konsumen,” kata Siti Restanti yang mengaku selain membuat kerajinan juga memberikan pelatihan-pelatihan dan privat kepada kelompok Dharma Wanita di instansi-instansi di Boyolali.

Bahkan, Siti Restanti mengaku juga membuka kelas-kelas untuk memberikan pelatihan kelompok ibu-ibu dan pelajar di Boyolali.

Menurut dia, kerajinan tas produksinya sangat menarik dan kelihatan mewah, dan sekarang sudah mendapat pesanan dari berbagai daerah seperti Kalimantan, Sumatera sebagai besar kota Pulau Jawa.

“Kami kemampuan produksi rata-rata hanya 50 buah per minggu. Namun, karena terbatasnya modal produksi barus sesuai pesanan pelanggan,” kata Siti yang menekuni bisnis kerajinan tas ini, mulai 2016 hingga sekarang.

Harga kerajinan tas seni lukis produksinya rata-rata dijual Rp200.000 per buah tergantung ukurannya, sedangkan dompet hanya sekitar Rp20.000 per buah.

“Saya untuk tas mengerjakan sendiri tidak dibantu tenaga kerja karena proses produksi memerlukan keahlian khusus seni melukis dan ketekunan,” kata Siti.

Menyinggung soal tas produksinya apakah sudah sampai ke pasar keluar negeri, Siti mengakui lagi melayani permintaan di pasar lokal saja. Meskipun, kerajinan tas produksinya ini, dibeli seorang wisatawan dari luar negeri sebagai oleh-oleh buah tangan.

“Saya produksi kerajinan tas ini, untuk omset cukup lumayan rata-rata hanya sekitar Rp4 juta hingga Rp6 juta per bulan,” katanya.

Sumber :
https://jateng.antaranews.com/berita/191498/kerajinan-tas-decoupage-produk-boyolali-banyak-diminati

Leave A Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.